Monday 28 December 2009

:: Zaman Keemasan Alam Mahasiswa ::




Hari peperiksaan bakal menjelang 2 minggu lagi. Persediaan rapi harus diatur dengan sebaiknya untuk menghadapi situasi memerah otak ketika menjawab soalan nanti. Ketika ini ramai rakan-rakan penulis sibuk 'membekukan' setiap hafalan dari nota-nota kitab . Bila mana tiba didalam dewan peperiksaan, semuanya sudah siap untuk dicurahkan keatas kertas jawapan. Perasaan gemuruh boleh berlaku kepada sesiapa sahaja, bahkan terkadang boleh mematikan segala hafalan kita ketika menjawab soalan.

Hadir didalam dunia mahasiswa memerlukan banyak sumbangan tenaga, buah fikiran dan tindakan yang mematangkan diri. Peristiwa pahit manis alam mahasiswa pastinya melekat didalam pengalaman peribadi yang begitu diingati sehingga menjelangnya hari tua di masa hadapan. Segala curahan sumbang bakti dialam mahasiswa menjadi kenangan yang paling besar dalam hidup. Amalan hidup secara berjamaah dan berpersatuan mendekatkan kita dengan pengalaman rakan-rakan dari setiap negeri yang berbeza-beza. Ini menjadikan pendapat dan sumbangan yang dicurahkan mempunyai kepentingan dan kebaikan bersama.

Menempuh ujian hidup dialam mahasiswa akan mematangkan segala tindakan. Kita berhak menentukan jalan yang harus kita pilih dalam membuat pertimbangan yang tepat tentang sesuatu perkara yang dihadapi. Kita bertanggungjawab atas apa yang kita putuskan. Itu mungkin sebahagian daripada apa yang dikatakan sebagai 'moral responsibility' ( tanggungjawab moral ) . Melaksanakan hak terhadap diri sendiri adalah hal peribadi yang tidak perlu dikongsi dengan semua orang. Masing-masing ada cara dan pendapat dalam menyelesaikan sesuatu masalah peribadi.

Alam mahasiswa juga memberikan kita pilihan untuk berfikir secara bijak dan matang. Hal yang tidak boleh kita nafikan ialah hidup berjamaah dan bekerjasama dalam menjaga hubungan sesama rakan. Pengajaran yang cukup bermakna apabila ada rakan-rakan yang sanggup membantu apabila kita berada didalam kesusahan dan ditimpa musibah. Oleh kerana itu, harus pula kita jadi orang yang suka memberi pertolongan dan bantuan. Konsep berpersatuan sudah lama diamalkan kerana ia boleh membentuk acuan penyatuan pandangan yang bernas dan jitu. Lalu segala keputusan itu dibuat melalui kaedah mesyuarat yang mengambil kira semua persetujuan ahlinya.

Jika kita sudah merasai manisya alam mahasiswa, pahitnya juga harus ditelan. Suara persatuan yang menjadi dominan dalam pandangan ahli, kadang-kadang dihalang dan disekat dengan menggunakan berbagai cara yang tidak matang. Wujud pula pandangan dan sindiran yang memperlekeh persatuan. Kita dilihat sebagai kanak-kanak yang hanya disuruh ikut tanpa memberikan peluang untuk berfikir secara bebas. Tindakan kita seringkali di salah anggap dan dikira tidak betul jika bertentangan dengan apa yang diputuskan. Hal ini memungkinkan kita kembali kedalam tempurung yang ditinggalkan oleh katak. Katak sudah kedepan, kita pula ganti tempatnya.

Perkara yang paling menggerunkan di alam mahasiswa ialah kecundang didalam menuntut ilmu. Setelah lama membina harapan yang tinggi, akhirnya perjalanan tersekat ditengah. Kita terpaksa ketepikan segala impian kerana kita punya masalah yang lebih berat untuk di selesaikan. Sukar untuk memahami dan memahamkan orang lain dalam situasi seperti ini. Melepaskan keluhan hanyalah satu jawapan sinis yang boleh memujuk perasaan dan mententeramkan jiwa. Kita tidak mampu berjaya seperti rakan-rakan lain. Kita akui lakaran kehidupan tidak selalunya berakhir dengan kegembiraan, akan tetapi kekecewaan datang sebagai ujian dari Allah swt.

Alam mahasiswa adalah zaman keemasan kita yang harus disimpan dalam diari ingatan masing-masing. Ia tidak akan berulang lagi kerana kita bakal menghadapi hari tua dan melakar sejarah yang baru di usia tersebut. Generasi akan datang pasti akan menghadapi perkara yang sama apabila masuk ke alam mahasiswa. Ketika itu, tunggu dan lihat bagaimana mereka mengaturkan segala tindakan yang selayaknya dengan cara pemikiran seorang mahasiswa.









Sunday 20 December 2009

:: Hijrahkan Dakwah , Suburkan Sunnah ::



Kedatangan bulan muharram sebagai pembuka tirai tahun baru seharusnya disambut dengan penuh rasa syukur dan insaf. Intipati sejarah penghijrahan Rasulullah saw dari mekah ke madinah sewajibnya tersimpan kemas didalam dada ilmu setiap manusia yang mengaku mencintai baginda. Personaliti dan perwatakan baginda adalah contoh terbaik yang harus diikuti tanpa rasa syak wasangka. Proses penghijrahan atas jalan berdakwah sentiasa memerlukan pengorbanan yang tidak ternilai harganya. Apatah lagi jika nyawa yang menjadi pertaruhan, maka tidak ada langsung bandingan harga seumpamanya!!.

Setelah 1400 tahun berlalu, umat Islam pada hari ini tidak lagi perlu berhijrah untuk menyampaikan dakwah. Masing-masing mempunyai tokoh ilmuan harapan yang boleh disandarkan sebagai panduan dalam menyelami hal-hal agama. Maka logiknya ialah Islam pasti dinobatkan sebagai pegangan yang utuh tanpa sedikit keraguan. Masyarakat umum menerima apa sahaja yang dinasihati tanpa membantah kerana mereka tahu bahawa tokoh ilmuan adalah orang yang berkelayakan dalam menasihati hal-hal agama.

Setiap individu umat Islam harus bertangungjawab dalam mempelajari ilmu-ilmu agama. Tuntutan tersebut menjadi suatu keperluan penting yang perlu disedari, tatkala ambang jahiliyah abad 21 telah menjalar dalam dunia yang sementara ini. Seorang ketua keluarga haruslah memulakan posisinya sebagai ketua bagi memastikan bahawa seluruh ahli keluarganya mempunyai didikan agama yang cukup sempurna. Seorang pengurus syarikat pula haruslah bertanggungjawab menyediakan prasarana dan kemudahan untuk pekerjanya menjalankan aktiviti yang berbentuk agama.

Malangnya jika kita hanya tahu menuding jari menyalahkan golongan tertentu sebagai orang yang bertanggungjawab dalam berdakwah, tetapi kita sendiri tidak mahu memulakan proses dakwah dalam institusi kekeluargaan yang kita bina. Jalan menuju keakhirat bukannya dengan mengharapkan orang lain untuk mengumpulkan pahala, akan tetapi kita sendiri yang harus beramal dengan ajaran Islam. Tugas berdakwah tidak harus dibiarkan kepada orang-orang yang tertentu, bahkan dakwah secara individu ( fardiyah) adalah jalan yang berkesan dalam membantu kefahaman masyarakat terhadap Islam.

Dakwah bermula dengan ilmu. Setelah kita mentelaah dan mengkaji segala-galanya keperluan dan kepentingan dakwah, secara tidak langsung akan timbul keinginan untuk menyampaikan sesuatu yang bermanfaat demi kepentingan umat Islam. Jika kita malu dengan sikap sesetengah muda-mudi yang tidak menghiraukan batasan pergaulan berlainan jantina, mengapa tidak kita mulakan keterbatasan itu dengan memberi ingatan kepada ahli keluarga dan sahabat handai kita. Itu mungkin menjadi pengajaran yang bermakna dalam senarai sumbangan kita terhadap Islam. Biarlah sekecil manapun dakwah itu, akan tetapi ia tetap istiqamah.

Dakwah dengan mempamerkan akhlak yang terpuji kadang-kadang memberi kesan yang cukup mendalam. Mungkin ada hati-hati manusia yang keras untuk menerima dakwah secara pertuturan kata-kata kerana cara penerimaan terkadang tidak seperti yang diharapkan. Lebih buruk lagi jika ada yang menutup telinga kerana tidak mahu mendengar perkataan dakwah yang disampaikan. Perlu diingat bahawa kita hanya mampu berusaha akan tetapi hidayah adalah milik Allah swt. Sekira-kira kita mengamalkan sunnah dan mengajak masyarakat untuk mengamalkannya, itu juga contoh dakwah yang terbaik. Apa yang harus kita buang ialah sikap putus asa terhadap mengajak dan memandu masyarakat kearah kehidupan yang diredhai Allah swt.





Tuesday 15 December 2009

::TV, Drama dan Artis Melayu::




bahagian akhir.

Merungkai kisah kehidupan artis melayu yang heboh diperkatakan dalam rancangan-rancangan hiburan terkenal dalam televisyen. Letih dan penat mendengar bermacam kisah buruk kehidupan mereka yang dikelilingi oleh peminat fanatik. Tidak sekadar itu, artis seringkali menjadi perhatian umum apabila membuat apa sahaja aktiviti diluar. Lega apabila dapat bergambar dan ramah mesra dengan mereka. Bukan selalu dapat berjumpa. Golongan pakcik dan makcik juga tidak ketinggalan sama.

Gambaran masyarakat terhadap artis biasanya berlaku apabila mereka membawa sesuatu perwatakan didalam televisyen. Apabila seorang artis ditugas membawa watak yang baik, maka paradigma masyarakat sudah pun menerima bahawa beliau seorang yang baik. Sekiranya watak yang dibawa orang lain memperlihatkan kejahatan dan keburukan, maka paradigma sudah pun mengesahkan bahawa dirinya seorang yang jahat. Itulah keberkesanan sebuah lakonan yang baik. Dari sudut psikologi sahaja masyarakat mudah menerima apa yang mereka nampak secara zahir.

Akan tetapi televisyen jugalah yang membuka segala rahsia kehidupan realiti seseorang artis. Bermula dari kisah kerosakan akhlak dan meleret hingga kepada penceraian rumah tangga. Perkara seperti ini biasa berlaku dalam arena artis antarabangsa atau dikatakan sebagai hollywood. Rupa-rupanya 'angin' penyakit tersebut datang dan melanda artis tempatan yang kononnya berbudaya timur. Boleh juga dikatakan sebagai melayuwood. Kesannya akan terus merebak kepada golongan yang terlalu asyik dengan hiburan. Sehari 24 jam tidak pernah habis dengan cerita gossip artis kesayangan mereka.

Penulis merasa kasihan dengan ibubapa yang mana mereka cuba mendidik anak mereka sejak dari kecil kenal apa itu dunia hiburan dan artis. Penulis lagi bertambah hairan apabila ada ibubapa yang sanggup berhabis duit mendidik anak-anak mereka yang kecil masuk menyertai pertandingan nyanyian. Walhal anak yang kecil itulah harus diajar bersolat, membaca al-quran dan mendalami pengetahuan agama. Mereka cukup risau sekiranya anak-anak tidak tahu tentang hal ehwal dunia, tetapi mereka tidak bimbang sedikit pun sekiranya anak-anak tidak pandai membaca al-quran. Tidakkah terfikir bahawa cara didikan itu akan mengundang bahana yang lebih besar dalam kehidupan peribadi anak-anak kecil tersebut?. Jangan salahkan anak sekiranya mereka tidak menghormati kita sebagai ibu bapa suatu hari nanti!.

Adalah lebih baik sekiranya artis-artis yang ada di Malaysia ini kembali kepada mengenal diri sendiri. Sebagai penghibur, anda semua berjaya untuk mengisi ruang-ruang kosong hati masyarakat yang inginkan sedikit hiburan. Tanyakan soalan yang sama kepada diri anda pula, apakah anda terhibur dengan kehidupan peribadi diri sendiri?. Mungkin anda boleh berdalih dengan pertanyaan masyarakat, tetapi hakikatnya anda tidak mampu untuk menipu diri sendiri.




Friday 11 December 2009

::TV, Drama dan Artis Melayu::


bahagian 2

Lambakkan drama pada hari ini mencetuskan satu fenomena pengetahuan umum yang boleh dilihat didalam masyarakat. Rantaian cerita sedih, percintaan dan dunia korporat menjadi kebiasaan dalam sudut jalan cerita sesebuah drama. Garapan yang berkesan dari seorang pengarah yang hebat menjadikan drama tersebut berjaya mengganggu emosi dan psikologi penonton. Tidak mustahil, sebahagian penonton menganggap perwatakan pelakon yang dibawa didalam drama adalah sama dengan perwatakan realiti kehidupan mereka.

Seorang pengarah yang mahir dan cekap sudah pastinya ingin membawa sesuatu kelainan dalam setiap drama yang ingin diterbitkan. Ini kerana setiap masa penonton mahukan sesuatu yang lebih menarik dan mencabar. Justeru ada pengarah dan penerbit menghasilkan sebuah drama mengikut selera masyarakat pada hari ini. Permintaan terhadap sesuatu drama itu dapat dilihat melalui rating jumlah penonton selepas ia ditayangkan. Oleh itu, masih ada lagi drama yang melalui proses ulang tayang di televisyen. Ini kerana ia adalah permintaan masyarakat itu sendiri.

Penulis pernah mendengar dari kalangan rakan-rakan yang menonton drama melayu ini. Mereka sendiri sudah berani membuat andaian apakah pengakhiran sebuah drama yang mereka sedang tonton. Mereka mampu untuk menceritakan bahawa jalan cerita ini sama dengan drama begitu dan begini. Lalu apabila pengakhiran itu seperti mana yang dijangka, mereka sebut, "Inilah cerita melayu, dah tau dah endingnya". Bukankah itu sudah menjadi pengetahuan umum masyarakat?. Malahan lagu tema bagi sesebuah drama mampu dihafal dengan lancar.

Pengarah dan penerbit seharusnya tidak tertumpu dengan selera masyarakat sahaja. Mungkin ada elemen-elemen yang membawa unsur tidak baik harus dijauhkan daripada menjadi sebuah jalan cerita. Walaupun ada yang berpendapat bahawa jalan cerita adalah realiti dari apa yang berlaku dihadapan mata, akan tetapi masyarakat mempunyai berbagai lapisan usia dan peringkat. Ini memudahkan pengaruh jalan cerita masuk menjalar didalam pemikiran masyarakat khususnya para remaja yang mempunyai masa hadapan yang cerah. Mungkin pertimbangan kadang-kadang memberi respon yang positif. Akan tetapi ada juga yang menerima ia sebagai pertimbangan yang negatif.

bersambung...

Saturday 5 December 2009

::TV, Drama dan Artis Melayu::



bahagian 1....

Kesibukkan dengan kerja harian menyebabkan penulisan bertangguh sejak sekian lama. Walau bagaimanapun, penulis berusaha untuk terus mempersembahkan hasil pandangan yang boleh dicoretkan untuk tatapan pembaca semua. Mudah-mudahan ilham dan kelebihan berkarya yang dikurniakan oleh Allah SWT ini dapat digunakan untuk mempertahankan kesucian Islam. Sebenarnya sesiapa juga boleh dan mampu untuk memberikan pandangan dalam sesuatu hal yang berkaitan dengan umat Islam. Mungkin ada rakan-rakan pembaca lebih selesa dengan cara dan kaedah yang lain.

Media elektronik terutamanya televisyen merupakan aset yang paling berharga didalam sesebuah rumah. Melaluinya segala maklumat dan penyampaian berita semasa dapat dilihat dengan lebih pantas dan jelas. Berbagai syarikat penerbitan siaran pula berlumba-lumba menarik minat masyarakat bagi memenuhi rating setiap rancangan yang diterbitkan oleh mereka. Penggunaan tagline yang berkesan seperti "berita terkini hiburan sensasi", "Duniamu TV3", "Saluran Infotainmen Anda" dan lain-lain lagi mampu menarik minat mereka untuk terus setia duduk dihadapan televisyen.

Setiap rancangan yang hendak diterbitkan biasanya mengikut masa 24 jam sehari. Tidak kurang juga ada stesen yang menghadkan waktu penyiaran sehingga jam yang ditetapkan. Itu sesuatu perkara yang positif demi mengelakkan berlakunya sindrom tidak tidur malam. Lebih buruk lagi mungkin akan terkena penyakit "Insomnia". Penulis merasakan penyusunan rancangan ini seharusnya mengambil berat soal kepentingan umat Islam. Masyarakat mengetahui apa-apa sahaja rancangan yang bakal akan ditayangkan. Bahkan anak-anak kecil juga mengetahui bila waktu siaran untuk rancangan kartun mereka akan berlangsung.

Waktu solat biasanya ibubapa akan melarang anak mereka menonton televisyen. Lebih-lebih lagi waktu maghrib dimana selepas bersolat, mereka disuruh membaca Al-quran beberapa muka surat dan selepas itu barulah boleh menonton semula. Ada juga keluarga yang benar-benar mendisplinkan anak mereka dengan membawa ke masjid setiap hari 5 waktu solat. Ibu bapa sebegini sebenarnya sudah faham dan 'masak' dengan perkara yang bakal berlaku sekiranya anak mereka hanya berminat menonton televisyen.

Dalam proses menyampaikan maklumat, televisyen memberi pengaruh yang besar terhadap keberkesanan minda masyarakat. Setiap paparan rancangan sedikit sebanyak akan 'dilakonkan' atau 'dipertuturkan' semula oleh mereka. Hasilnya akan tergambarlah apa yang positif dan negatif kesan dari paparan tersebut. Justeru berhati-hatilah dengan rangsangan dan kecenderungan yang ditimbulkan, kelak ia hanya akan menjadi fitnah di mata agama Islam. Mungkin ini yang dikatakan sebahagian orang-orang tua sambil mengeluh, "Ni lah dia, tv melayu".

bersambung...



Friday 4 December 2009

Puisi:: Yang Tertinggal


Islam yang mulia,
Kami perjuang dengan air mata dan darah,
Manusia menghina keras,
Barisan hadapan tidak pernah goyah,
Pekat merah warna bersimbah,
Merindui syahid dipenghujung nafas,
Kerana yang tertinggal pastinya akan terlepas.

Umat bertuah,
Ibadah kami ibarat langit dengan bumi,
Jika sahabat nabi yang menjadi bandingan diri,
Sekalipun cuba menyaingi,
Kami tangisi keinsafan hati,
Takut berpisah daripada dunia,
Kerana yang tertinggal selalunya kecewa.

Manusia berakal,
Selalu menerima tidak pula memberi,
Dilembar sejarah ada dosa dan pahala,
Raut wajah ada garis-garis gelisah,
Takut nama ditempa pada pintu Jahanam,
Hukuman menunggu azab dinantikan,
Kerana yang tertinggal tidak diampunkan.

Sunday 22 November 2009

Siapa Yang Mengelirukan Agama




Kita masih lagi keliru dengan cara penyampaian dakwah yang berbeza. Masyarakat sekarang mula bingung memikirkan mengapa ada sebahagian penceramah yang tersohor dikatakan tidak mempunyai tauliah. Mereka mungkin sahaja tidak memahami apakah sebenarnya peraturan yang perlu diikuti bagi memanggil seseorang penceramah untuk menyampaikan ilmu. Kebimbangan ini membawa maksud masyarakat benar-benar curiga dan keliru dengan hal yang berlaku.

Masyarakat harus memahami bahawa penyampaian ilmu bukan sahaja terletak pada pada kekuatan hujjah dan suara yang lantang, bahkan lebih dari itu ialah menjaga adab-adab ketika menyampaikan ilmu. Andai kita mengukur kelebihan yang ada itu adalah yang terbaik, maka tidak dapat dinafikan ia adalah perkara yang positif. Malahan ia adalah sebahagian ciri-ciri ulama yang berkualiti. Namun menjaga adab-adab dalam penyampaian adalah perkara yang juga harus diambil berat.

Apabila bercerita mengenai penyampaian ilmu, seharusnya penceramah memerhatikan dengan jelas siapakah pendengar yang bakal mengikuti setiap syarahan yang bakal dikupas oleh beliau. Ini kerana kefahaman setiap daripada pendengar adalah berbeza-beza. Jika kita merasakan pendengar adalah dari kalangan masyarakat umum, haruslah kita berhati-hati setiap patah kata yang keluar supaya kefahaman mereka jelas dan terang.

Dari satu sudut yang harus diambil kira, sebahagian masyarakat bukanlah kelompok yang mempelajari ilmu agama secara mendalam. Kefahaman yang sedikit serta pengamalan ibadah yang dilakukan seharian adalah hasil nasihat dan panduan yang juga diberikan oleh ulama-ulama yang lain. Sekiranya kita memfokuskan penceritaan itu kepada sudut yang terlalu dalam, sehingga sukar untuk mereka menilai mana yang betul dan mana yang salah, ia akan menyebabkan gangguan kepada ibadah yang mereka lakukan. Ia berlainan dengan masyarakat yang menuntut ilmu agama secara berperingkat dan mendalam. Mereka sudah memahami apa yang hendak disampaikan.

Perhatikanlah sekiranya itu yang terjadi dalam masyarakat kita, masing-masing akan meragui setiap ibadah yang sudah mereka lakukan dimasa lalu. Tugas yang paling besar dikalangan pendakwah masa kini ialah menjernihkan berbagai kefahaman yang bermain difikiran masyarakat tentang segala hal yang berkaitan dengan amalan ibadah. Siapa sangka hal sebegitu boleh dibincang di mana-mana warung kopi. Seterusnya tanpa sedar, ia akan menjadi racun yang tersebar dengan begitu cepat. Justeru berhati-hatilah dalam menyampaikan ilmu. Kita akan dipertanggungjawabkan atas segala perkara yang dilakukan diatas dunia.

Wednesday 18 November 2009

Menjadi Pemerhati Terbaik




Kesibukkan selama 2 minggu dengan pelbagai tugasan menjadi halangan bagi penulis untuk menulis tentang isu-isu terbaru kupasan terkini. Walaubagaimanapun penulis akan tetap terus menulis demi menjaga disiplin sekiranya ingin berkecimpung didalam dunia penulisan. Penulis teringat kata-kata seorang editorial akhbar terkenal iaitu subki latiff. Beliau menekankan peri pentingnya sebagai seorang penulis akan disiplin yang ketat. Jika mahu terus menulis, pastikan kita sentiasa menepati tugasan yang diberikan. Mungkin itu ramuan yang benar-benar mujarab.

Menjadi penulis blog seperti mata-mata pemerhati yang meneliti dan mengkaji setiap apa yang didengar, dilihat dan dialami sendiri. Bagi seorang penulis, setiap pemerhatian adalah sesuatu yang berharga perlu disimpan sebagai suatu lipatan sejarah yang boleh diingati. Penilaian yang terbaik selalunya datang dari penulisan yang serba matang. Kemudian ia terus menghabiskan setiap episod penulisan demi mencapai kepuasan dalam pemerhatian tersebut.

Jika kita meneliti bahawa setiap penulis blog yang mahir bukanlah semudahnya mencari idea penulisan dan terus membentangkan setiap pemerhatian yang dikaji. Fakta dan sumber hendaklah diambil dari bahan-bahan yang tepat dan betul. Akan tetapi mungkin terdapat sesetengah penulis blog yang terlalu ingin cepat 'naik' dan 'popular' menyebabkan segala fakta yang ditulis mengundang kontroversi yang hebat. Paling tidak akan ada respon pembaca yang akan mengkritik setiap hasil tulisan tersebut.

Displin dalam setiap hasil penulisan blog hendaklah diambil kira. Apabila terlalu bermudah-mudah dalam menulis sesuatu perkara, tidak mustahil akan mengundang pelbagai respon negatif yang tidak diinginkan. Menjadi penulis blog bukanlah bertujuan untuk menambahkan dosa, akan tetapi penulisan adalah sebuah pandangan dari sisi kacamata penulis itu sendiri. Soal amanah atau tidak, ia terletak didalam tangan penulis itu sendiri. Akan tetapi, menulis fakta berunsurkan fitnah bukanlah cara yang terbaik untuk menarik pembaca ke penulisan sesebuah blog. Ia seolah-olah mahu mencari permusuhan yang nyata.

Sunday 8 November 2009

Masyarakat Kita Terkena 'ubat pelali'



Sejak beberapa hari yang lalu, penulis mengikuti perkembangan beberapa laporan akhbar arus perdana. Isu penangkapan Dr Asri masih menjadi perbualan umum masyarakat. Seakan sinonim bagi negara Malaysia jika ada sebuah isu yang hangat di perkatakan, maka ia akan meleret memakan tempoh masa yang panjang.

Penulis masih ingat isu penderaan pembantu rumah warganegara Indonesia, Nirmala Bonat. Daripada menjadi sebuah cerita yang hangat, akhbar terus menerus mendedahkan satu persatu penderaan pembantu rumah yang berlaku didalam masyarakat kita. Penulis berpandangan bahawa jika sesuatu laporan yang baru ditulis di dada-dada akhbar, masyarakat akan mula berani untuk menyuarakan pandangan yang berlaku di sekililing mereka. Ini kerana cerita dan laporan itu disensasikan oleh penulis akhbar itu sendiri.

Bagi penangkapan Dr Asri, adakah tauliah yang menjadi isu utama?. Penulis bukanlah seorang pemerhati yang benar-benar terperinci. Tetapi kita lihat sendiri berapa banyak pihak yang membantu membantah penangkapan tersebut. Apa maknanya?. Dr. Asri tidak perlu bimbang kerana bukan hanya orang-orang biasa yang mempertahankan beliau, bahkan pemimpin tertinggi negara juga turut meluahkan sokongan kepadanya. Mereka memandang rendah terhadap undang-undang yang berkaitan dengan tauliah. Bagi mereka Jabatan Agama Islam tidak berfikiran terbuka.

Penulis beranggapan Jabatan agama Islam melakukan tindakan yang profesional kerana tangkapan itu berdasarkan undang-undang syariah yang berkaitan dengan tauliah. Masyarakat sendiri boleh membaca akta dan enakmen yang melibatkan tentang tauliah. Kita punya cerdik pandai undang-undang yang boleh membantu menterjemahkan apakah yang terkandung didalam akta yang berkaitan dengan tauliah.

Penulis sedikit kecewa kerana kita boleh diibaratkan terkena 'ubat pelali' didalam kes beliau. Ia boleh menidurkan kita berjam-jam lamanya. Mengapa tidak kita beri peluang kepada Jabatan agama Islam untuk mereka menjelaskan isu tangkapan tersebut kepada umum. Sudahlah negara tidak mengguna pakai undang-undang Islam secara keseluruhan, kita pula menekan pihak Jabatan agama Islam dalam isu tersebut. Selagi tangkapan itu dibuat berdasarkan akta dan enakmen, kita harus cuba mendengar penjelasan dari mereka.

Penulis terfikir, dahulu nak tangkap ratu cantik, pesta seks, artis berpakaian tidak senonoh semuanya salah. Sekarang nak tangkap kerana masalah tauliah pun salah juga. Lalu, penguatkuasa Jabatan agama Islam boleh tangkap siapa ???.







Thursday 5 November 2009

Bila Penyokong Sudah Bersuara



Agak lama tidak bersama dengan blog kesayangan. Minggu ini pula bermacam-macam tugasan yang harus digalas diatas kepercayaan dan amanah yang telah diberi. Sekalipun begitu, penulis tidak mahu lagi untuk ketinggalan terus didalam penulisan ini. Mungkin sedikit sebanyak akan menghilangkan rasa kepercayaan orang terhadap penulisan 'tenggelam timbul' seperti ini. Penulis harus belajar mencari idea bagi meneruskan perjuangan penulisan ini.

Minggu ini penulis berminat berkongsi pandangan bersama pembaca semua mengenai isu tangkapan bekas mufti Perlis, Dr. Mohd Asri Zainul Abidin. Penulis pada mulanya terkejut dengan penangkapan tersebut. Tetapi penangkapan itu menjadi munasabah kerana ia beralaskan undang-undang dan akta yang telah ditetapkan. Pentauliahan diwujudkan adalah kerana untuk memastikan mana-mana orang tidak mengajar perkara yang bertentangan dengan Islam. Lebih dari itu sudah sepatutnya mereka dikenakan hukuman kerana perbuatan tersebut sangat mengelirukan umat Islam.

Siapa beliau dan apakah lulusannya semua orang sudah mengerti. Kelantangan beliau bukanlah menjadi masalah besar sekiranya kebenaran perkataan itu diletakkan ditempat yang teratas. Malangnya ia bukan seperti yang disangkakan. Mulut yang mempunyai petah bicara yang menakjubkan menyebabkan masyarakat benar-benar mempercayai beliau. Apatah lagi beliau yang dikatakan sangat hebat dalam membaca isi-isi kitab dan menyebut nama-nama ulama yang masyhur. Sekiranya masyarakat mudah tertipu dengan pelaburan yang kononnya memberi keuntungan yang besar, ia sudah pasti bermodalkan kata-kata yang menarik minat.

Apatah lagi orang yang mahir membaca isi kitab, sekira-kira menyebut sesuatu dihadapan khalayak akan tetapi tidak beramanah dengan ilmu, berapa ramai masyarakat yang tertipu?. Ya, mungkin diluar sana ada segelintir yang sanggup untuk menunjukkan segala macam kitab yang dibaca. Walhal kita terlupa, penulisan dari orang yang tidak beramanah akan merosakkan segala ilmu yang dikumpulkan oleh ulama-ulama terdahulu. Jika penulisan yang 'rosak' dibaca oleh generasi pada hari ini, apakah pemikiran juga tidak akan menjadi rosak?.

Penulis masih belum memahami mengapa ada orang yang masih memandang rendah JAIS dalam isu tersebut. Bahkan memperlekehkan jabatan tersebut demi mempertahankan Dr. Asri. Bila penyokong sudah bersuara, tidak perlulah beliau bersusah payah mempertahankan diri. Bahkan beliau boleh sahaja tersenyum kerana nama beliau akan menjadi lebih terkenal selepas ini. Orang awam tentu berasa pelik, bagaimana seorang bekas mufti boleh dikatakan tidak mempunyai tauliah?. Jawapannya tentu ada pada JAIS sendiri. Mungkis selepas ini kita boleh mengenali siapa Dr. Asri yang sebenarnya.

Tuesday 27 October 2009

Tindakan Tidak Bertamadun


Jarak masa yang terlalu panjang amat membimbangkan penulis. Blog sudah lama tidak diisi oleh sesuatu yang 'luarbiasa' . Kesibukan sebagai pelajar yang melalui semester baru, biasa dilalui oleh sahabat-sahabat yang lain. Urusan yang tidak tentu aturannya, ditambah lagi kesesakan pelajar arab yang membuat urusan didalam satu pejabat yang sama. Kelakuan kasar dan tidak beradab sedikit sebanyak menaikkan darah. Mungkin pelajar dari Malaysia memang terkenal dengan sikap bertenang dan teratur. Ini kerana semua urusan di Malaysia tidaklah seperti mana yang dilalui disini.

Penulis beberapa hari sebelum ini mengikuti sebuah program yang diberi nama "Majlis Pembacaan Kutub Sittah" anjuran sebuah pertubuhan pelajar di Mesir. Seluruh tenaga kerja bertungkus-lumus ingin memastikan bahawa majlis ini berjalan dengan lancar dan mendapat sambutan yang luar biasa. Setelah beberapa tahun dahulu usaha majlis ini terhenti, tahun 2009 melakar sejarah kerana pertubuhan tersebut berjaya menghidupkan semula majlis tersebut. Bagi pelajar-pelajar disini, program sebegitu sememangnya sesuatu yang ditunggu-tunggu kerana ia bukan sahaja melibatkan masyaikh al-azhar, bahkan kerana ia ada majlis pembacaan hadis sohih Imam Bukhari.

Peluang ini telah pun dimanfaatkan dengan begitu baik. Hampir 700 orang peserta telah melalui jerih perit selama 4 hari. Kiranya kerana ilmu tidak ada apa yang perlu dirisaukan. Akan tetapi, rupa-rupanya ada tangan yang bersembunyi cuba menggagalkan program tersebut. Entah apa lagi yang ingin didendam sehingga program sebegini juga mendapat sekatan. Tidakkah perangai seperti ini semacam kebudak-budakkan. Hanya dengan mengutuskan sepucuk surat, habis program ini hampir menjadi lumpuh.

Rupanya ada juga orang yang mahu mempertahankan tindakan tersebut. Konon terasa tercabar kerana dalam majlis tersebut dibuat konvokesyen. Mungkin ada yang 'allergic' bila dengar perkataan konvokesyen. Ibarat terkena penyakit barah. Sikap terjah tanpa bertanya tentang hal keadaan sebenar amatlah memburukkan nama diri sendiri. Perkataan yang didengar dari mulut-mulut 'tempayan' seharusnya dikaji dengan teliti. Adalah lebih baik kiranya perkataan itu datang dari orang yang tahu tentang program tersebut.

Nah, buka mata dengan seluas-luasnya, siapa sebenarnya yang menyimpan perasaan dengki dan busuk hati?. Tidak boleh melihat kesenangan orang lain. Pantang ada orang yang lebih sedikit daripada dirinya, pasti mahu diganggu. Beruntunglah kerana diri kita diganggu gugat. Ini kerana tidak ada sesiapa yang ingin dengki kepada orang yang susah. Bahkan orang yang senang akan menjadi mangsa. Bukankah sebenarnya kita berada didalam orang-orang yang telah diberi kesenangan?. Fikirkan sebaiknya...

Wednesday 14 October 2009

Tahukah Kamu Adab Di Dalam Islam?








Perjalanan ke kuliah seperti biasa. Rutin keluar rumah semestinya pada jam 6.15 pagi. Ketika sampai dikuliah pada jam 6.45 pagi, kelihatan polis sudah pun mula berkawal dipintu masuk. Penulis menunggu sehingga pintu kuliah dibuka. Pelajaran hari ini ialah Ahwal Sakhsiah berkaitan dengan harta pusaka. Pensyarah yang bertanggungjawab ialah Dr Yusuf. Beliau hadir sebelum jam 8 pagi lagi. Melihatkan koridor yang masih gelap dan pintu bilik kuliah masih berkunci , beliau duduk didalam sebuah pejabat sambil membaca buku.

Padam jam 8.15 pagi pintu bilik dibuka dan beliau memulakan pelajaran. Hari pertama mendengar cara beliau mengajar dan bersyarah, penulis beranggapan beliau benar-benar bertegas didalam menjaga adab-adab ketika belajar. Ketika ingin memulakan pelajaran, beliau meminta pelajar supaya mengosongkan barisan pertama dan bermula duduk dibarisan kedua. Beliau lebih senang pelajar-pelajarnya duduk dalam keadaan selesa dan tidak berhimpit, oleh itu beliau meminta pelajar-pelajar duduk sebaris hanya 5 atau 6 orang sahaja.

Bagi beliau, mereka yang lambat hadir ke kuliah, harus duduk di barisan belakang. Sesekali tidak membenarkan mereka yang lambat, duduk di barisan hadapan atau ditengah. Beliau menggunakan bahasa arab fusahah agar semua pelajarnya mudah faham dengan apa yang beliau sampaikan. Ketika sedang bersyarah, seorang pelajar arab leka mengambil gambar dengan telefon bimbit. Ketika itu juga beliau memanggil pelajar tersebut kehadapan dan bertanyakan tentang adab-adab didalam Islam.

"Adakah kamu tahu tentang adab-adab didalam Islam?. Adakah kamu tidak pernah mendengar bahawa didalam Al-Quran Allah menyebutkan: Wahai orang-orang beriman, janganlah masuk kerumah yang bukan dari rumah kamu sehingga kamu meminta izin dan kamu memberi salam kepada ahlinya....?" kata beliau dengan nada yang tegas. " Ini adalah satu keaiban", sambil pelajar tersebut tunduk malu betul-betul dihadapannya. Suasana kelas menjadi sunyi dengan kata-kata tersebut. Begitulah hebatnya seorang pensyarah yang bertegas didalam hal-hal adab menuntut ilmu.

Bagi pandangan peribadi penulis, inilah yang seharusnya diteliti oleh setiap penuntut ilmu. Jangan sesekali kita memburukkan peribadi dengan perbuatan seperti itu. Ia akan hanya mencemarkan nama baik sebagai warga penuntut Al-Azhar.


Ziarah Marhaban Mahabbah





Kemeriahan menyambut hari raya Idulfitri bukan sahaja bertandang dirumah-rumah terbuka . Bahkan amalan yang begitu sinonim dilakukan di negeri Johor ialah ziarah marhaban. Bagi masyarakat di negeri Johor, kehadiran sanak saudara, sahabat handai dan jiran-jiran adalah kenalan yang paling akrab. Saling mengambil berat diantara satu sama lain. Bahkan dalam banyak program setempat merekalah yang paling banyak membantu. Tidak kisahlah jika ada kata-kata yang menyebut orang Johor berhari raya selama sebulan. Dalam kalender pun bulan syawal memang ada 30 hari. ( hehehe)

Bagi pelajar-pelajar Johor di Mesir, ziarah marhaban ini adalah salah satu program kebiasaan selepas menyambut hari raya idulfitri. Ketika berjauhan dengan keluarga, kita sebenarnya sedang membina sebuah ikatan 'keluarga' bersama dengan sahabat-sahabat lain. Kali ini penuh meriah dengan kehadiran sahabat-sahabat yang baru sampai ke bumi anbiya ini. Kegembiraan ini dapat dikongsikan bersama dengan bertanya khabar dan bersuai kenal dalam memastikan ikatan persaudaraan tidak sama sekali terputus.

Hebatnya kita kerana berjaya membina hubungan dengan kekuatan dan kerjasama diantara satu sama lain. Dalam pada kita bercakap mengenai kepentingan ukhwah Islamiyah, kita sendiri telah pun bergerak kearah seperti itu. Memang benar bahawa dakwah dengan akhlak lebih utama dari menyampaikan kata-kata. Sekira-kira bahawa kita mengetahui hakikat tersebut, kita tidak akan merasa rugi kerana masing-masing punya sifat kebersamaan. Biarpun dalam keadaan susah atau senang, inilah sebenarnya kemanisan sebuah ikatan persaudaraan.

Sunday 11 October 2009

Pelajaran Pertama Di Minggu Kedua

Perjalanan menuju ke kuliah pada hari ini amat mudah. Bas yang selalu penulis sangkakan penuh setiap hari, pada hari ini tidak begitu ramai penumpangnya. Hanya beberapa orang sahaja dan penulis bersama dengan seorang rakan yang juga teman serumah. Keluar dari rumah pada jam 6 pagi dan menaiki bas pada jam 6.20 pagi. Penulis tidak mahu ketinggalan kuliah matapelajaran pertama iaitu usulfekah. Jalan yang lengang diwaktu awal pagi memudahkan pemandu memandu dengan sedikit laju.

Setelah sampai dikuliah azhar pada jam 6.45 pagi, penulis dan rakan cuba meninjau pintu pagar Universiti al-azhar, malangnya ia masih belum dibuka. Beberapa orang anggota polis sudah pun bersiap sedia berkawal di pintu tersebut. Sementara menunggu pintu utama dibuka, penulis sempat berjalan dibelakang masjid Azhar. Terdapat seorang wanita tua yang sedang asyik menyusun berbagai jenis akhbar dan majalah di kaki lima untuk dijual. Penulis tidak ketinggalan untuk membelek akhbar hari ini dan pelbagai majalah yang lain.

Ketika sedang asyik meneliti satu persatu, penulis terpandang sebuah majalah bernama 'Tasauf Islami' . Seakan ingin mengetahui apakah isi kandungan majalah tersebut, penulis terus membeli dengan harga LE2 sahaja. Menarik bagi majalah ini ia diterbitkan sebulan sekali dengan mengikut jadual kalander bulan Islam. Membaca setiap helaian muka surat cukup memberikan banyak isi penting perkara yang berkaitan dengan tasauf. Majalah ini sesuai bagi semua peringkat umur. Adalah diharapkan pelajar azhar juga tidak ketinggalan membaca bahan-bahan ilmiah yang mampu untuk memperkayakan ilmu.




Setelah pintu utama dibuka pada jam 7 pagi, penulis masuk dan menunggu pula dihadapan pintu kuliah. Pintu masih belum dibuka. Tidak nampak pula kelibat polis yang menjaga. Lebih kurang 45 minit selepas itu, baru pintu kuliah dibuka. Hanya beberapa orang sahaja diwaktu pagi-pagi tadi. Penulis tanpa berlengah terus menaiki tingkat dua dimana bilik muhadarah tahun 3 dikunci. Sangkaan penulis sekali lagi tepat. Pintu bilik kuliah tidak dibuka, jam menunjukkan hanya beberapa minit sahaja lagi sepatutnya kelas akan bermula.

Seketika menunggu petugas membuka pintu bilik kuliah, secara tiba-tiba pensyarah matapelajaran usul fekah telah muncul. Dr Muhammad Musoili tiba pada jam 8.20 pagi. Beliau sendiri menunggu pintu bilik untuk dibuka. Hari pertama minggu kedua ini juga tidaklah begitu ramai yang hadir. Seperti minggu lepas, hanya 4 orang sahaja hadir diawal pagi tersebut. Memasuki jam 9 pagi , barulah berpusu-pusu pelajar lain masuk ke kuliah. Dr menerangkan kepada kami tentang makna usulfekah dalam pelajaran tahun 1 dari sudut pendapat mutakalimin dan fuqaha. Beberapa muka surat daripada isi kitab dapat dihabiskan dalam masa 2 jam. Penulis berharap selepas ini tidak akan ketinggalan lagi ketika apa-apa kuliah berlangsung.

Thursday 8 October 2009

Ceramah Penerangan Aliran Wahabbiyah

Malam tadi penulis hadir ke rumah negeri Johor Rabaah untuk mengikuti ceramah penerangan mengenai aliran wahabi yang kian menular di negara Malaysia. Sebelum itu, pada petang hari yang sama penulis mendapat panggilan telefon dari seorang sahabat menjemput penulis menjadi pengerusi bagi ceramah tersebut. Bukan calang-calang orang yang berceramah. Beliau ialah Ust Mahfuz bin Muhammad, pernah menjadi ahli panel di rancangan al-kuliyyah terbitan TV3 dibawah tajuk bidaah. Bagi penulis, ini adalah peluang yang terbaik untuk belajar mempengerusikan majlis secara formal.

Ust Mahfuz merupakan diantara pendakwah yang aktif membanteras fahaman wahabi. Malam tadi beliau menceritakan banyak pengalaman didalam permasalahan akidah wahabiyah yang kian menular di Malaysia. Malahan ada sebuah Universiti yang menjadi sarang golongan tersebut untuk menyebarkan segala isi kefahaman Wahabi. Menarik bagi penulis, beliau melahirkan rasa sedikit kecewa kerana ada lepasan al-azhar yang pulang ke Malaysia seperti lalang. Mereka hanya mendiamkan diri dan langsung tidak berusaha untuk memberi kefahaman kepada masyarakat dalam membanteras aliran wahabi.

Diantara cerita yang menarik yang sempat dicatit oleh penulis ialah pengalaman beliau ketika memberi ceramah dimasjid KLIA. Ketika beliau berceramah ada sebahagian para jemaah yang mendengar itu ialah warga arab. Ketika sesi soal jawab dibuka, ramailah jemaah arab yang bertanya dengan keadaan yang bertubi-tubi kerana tidak berpuashati dengan apa yang dikatakan oleh beliau. Sekiranya kita melayari laman youtube, seorang penceramah aliran wahabi, Ust Rasul Dahri adalah orang yang pernah mengecam beliau.

Penulis menjangkakan ceramah pada malam tadi akan diakhiri dengan lebih awal. Akan tetapi ketika ruang soal jawab dibuka, banyak persoalan yang ditimbulkan dan dijawab dengan panjang lebar oleh Ust Mahfuz. Penulis dapat melihat bahawa sesi ceramah yang berlangsung hampir 3 jam pada malam tadi sarat dengan pelbagai kefahaman yang menarik. Bagi mahasiswa dan mahasiswi baru, mereka boleh belajar dan mengetahui lebih banyak lagi perkara yang berkaitan dengan ancaman wahabi. Bagi mereka yang ingin pulang ke Malaysia, seruan dari Ust Mahfuz sendiri supaya mereka jangan menjadi lalang. Perkataan "takpe, biarlah, biarkan" jangan lagi meniti dibibir sekiranya mahu memerangi golongan wahabi.

Berikut ialah soalan-soalan yang diajukan kepada beliau pada ceramah malam tadi.

1.Apakah pendapat ust mengenai akan berlakunya pengharaman pemakaian niqab kepada mahasiswi azhariah?

2. Apakah pendapat Ust mengenai sebahagian silibus kitab al-azhar antaranya Feqh Qadaya Muasarah yang menaqalkan pendapat-pendapat golongan wahabi?

3. Apakah pendapat Ust mengenai pendekatan yang terlalu keras dalam menentang golongan wahabi?

4. Adakah pemakaian serban dan kopiah berasal dari golongan wahabi?

5.Adakah misi Wahabi menenggelamkan sunnah Rasullulah saw?

6. Adakah persoalan Wahabi hanya berkaitan dengan menta'wil ayat Al-Quran atau tidak?

7. Bolehkah Ust menerangkan ciri-ciri buku atau kitab yang ada mempunyai unsur fahaman wahabi?

8. Apakah yang dikatakan Tariq akidah al-asariyun?

9. Mengapakah sebahagian maktabah tidak mengambil kisah tentang penjualan buku-buku yang berkaitan dengan Wahabi?

Ceramah ini tamat pada jam 11.15 malam.

Naik Tangga Turun Tangga



Minggu pertama menghadiri kuliah di Universiti Al-azhar tidaklah begitu meriah. Kebiasaannya pada waktu inilah pelajar-pelajar sibuk untuk mendaftarkan nama dan membayar yuran. Penulis sengaja memilih untuk lebih awal membuat urusan kerana keadaan yang pastinya sesak bila tiba minggu-minggu akan datang. Masa inilah yang paling sesuai sekali. Tidak dapat digambarkan, ada pula perubahan qarar di Al-azhar pada tahun ini. Bermula dengan penjadualan semula proses pengajian yang melibatkan 2 sesi. Tahun 3 dan tahun 4 akan memulakan pembelajaran pada jam 8 pagi sehingga 10 pagi. Tahun 1 dan 2 pula bermula dari 2 petang sehingga 8 malam. Ini bagi menggelakkan menularnya wabak selsema babi.

Begitu juga dengan urusan pembayaran yuran dan tanda nama di kuliah Syariah Islamiyah, hanya 3 hari sahaja dalam seminggu dibenarkan membuat urusan. Waktu yang amat terhad ini seharusnya digunakan dengan sebaiknya oleh semua pelajar untuk membuat urusan dengan lebih awal. Mungkin sahaja akan timbul masalah sekiranya sengaja dilewat-lewatkan.

Kelmarin penulis masuk ke muhadarah bagi matapelajaran Ahwal Sahsiah. Sesi pembelajaran yang seharusnya bermula jam 8 pagi menjadi lewat kerana pemegang kunci bilik kuliah hanya membuka pintu pada jam 8.45 pagi. Ketika itu Doktor Yusuf, pensyarah yang bertanggungjawab mengajar matapelajaran tersebut telah lama menunggu. Malangnya ketika Doktor masuk ke muka pintu, hanya ada 4 orang sahaja pelajar yang ada termasuk penulis. Seorang dari Bangladesh dan 2 orang dari arab Mesir.

Doktor Yusuf terus menegur dan mengingatkan kami bahawa akan datang pembelajaran harus bermula pada jam 8 pagi. Beliau akhirnya tidak mengajar dan terus keluar. Memikirkan bahawa seorang pensyarah yang cukup begitu semangat untuk mengajar sebaiknya harus dimanfaatkan oleh pelajar-pelajar lain. Sekiranya setiap hari inilah yang terjadi, kita hanya akan membuang masa naik dan turun tangga , walhal tidak dapat sedikit pun ilmu yang ingin dicurahkan.

Sunday 4 October 2009

Saringan Dalam Menuntut Ilmu

Melewati sudah 7 hari penulis tidak menitipkan sesuatu untuk pembaca. Penulis harap agar kali ini usaha penulis sebagai blogger tidak terhenti dipertengahan jalan. Kesibukan dalam menyiapkan kerja-kerja yang ditelah diamanahkan secara berterusan membuat penulis sedikit keletihan. Tambahan sesi pembelajaran kuliah telah pun bermula. Persiapan untuk mendaftar haruslah dilakukan segera demi mengelakkan kesesakan di kuliah. Sambil menyempurnakan sesi kuliah baru ini, penulis teringat akan pelajar-pelajar baru yang tiba disini. Mereka yang akan memulakan perjuangan menuntut ilmu disini.

Melangkah kaki ke bumi Mesir adalah satu pilihan yang paling tepat. Proses menuntut ilmu memerlukan kita untuk berhijrah ke negara orang. Khazanah ilmu yang cukup luas terhimpun dikalangan para-para ulama disini memberikan jutaan peluang kepada yang kita yang sanggup untuk berjauhan dengan keluarga. Masih ramai yang mengimpikan untuk mencari seluas-luasnya ilmu disini tetapi peluang kadang-kadang untuk orang lain. Hargailah sebaiknya setiap ruang pencarian ilmu yang kita miliki.



Saringan dalam menuntut ilmu agama dan menjadi pendakwah bermula diperingkat sekolah lagi. Berbagai ujian yang Allah swt telah tetapkan kepada mereka. Melalui saringan inilah, setiap mereka yang bertuah akan memiliki kejayaan dalam menuju kepada rasa kecintaan memiliki ilmu agama. Sikap kita terhadap ingin mencari keredhaan Allah adalah langkah paling utama yang harus kita lakukan. Bukanlah ia bertujuan untuk menjadi terkenal dikalangan masyarakat atau inginkan disebut-sebut oleh orang lain.

Saringan dibumi anbiya ini mungkin lebih berat lagi. Niat menentukan segala langkah dan arah tujuan yang ingin kita kecapi. Usaha yang gigih pula menjadi landasan untuk membentuk sebuah kejayaan yang diinginkan. Bukalah mata seluas-luasnya, terkadang-kadang apa yang diharapkan tidak selalu menjadi. Pasti akan ada kenangan duka yang terpalit didalam saat kita berjuang dibumi anbiya ini. Menerima kegagalan menjadi sebahagian makanan yang terkadang harus dihadam.

Capailah sesuatu dengan daya usaha yang kuat dan berterusan. Sekiranya kita menerima kegagalan, ia adalah sebuah pengalaman untuk kita mematangkan segala gerak dan tari kehidupan sebuah perjuangan. Sesiapa sahaja akan melalui kesusahan sebelum mencapai kesenangan. Redhalah segala apa yang menimpa dan berlaku kepada kita. Perjalanan seperti ini adalah sesuatu yang telah ditentukan oleh Allah swt.












Sunday 27 September 2009

Popular Dan Kontroversi




Memikirkan dua patah perkataan ini sangat berkaitan dan berlaku dihadapan kita, suka bagi penulis mencerna minda pembaca dengan memahami sketsa kehidupan masyarakat dikeliling kita. Bukanlah ia bertujuan untuk mencari kesalahan mana-mana individu atau pihak, tetapi kedua-dua rangkai kata ini mampu melonjakkan ego sesiapa sahaja sekiranya merekalah yang berada didalam keadaan tersebut. Setiap orang mempunyai hak untuk memberikan pendapat. Ini adalah sebahagian pendapat peribadi penulis sendiri.

Popular dan kontroversi ibarat sepasang pakaian yang sukar untuk ditanggalkan dalam hidup masyarakat kita. Baik apa sahaja kerja dan perbuatan, sekiranya niat itu disematkan dengan dua rangkai kata tersebut, maka seseorang itu akan cepat memahat namanya dalam keadaaan seperti itu. Positif atau negatif, pastinya merekalah yang bakal mengendong dan menghadam segala kata bicara dan luahan perasaan orang lain. Jika di teliti dengan baik, tanggapan itu selalunya dibalas dengan negatif.

Sebutkan apa sahaja kerja, penyanyi, pelakon, ahli politik, usahawan, penulis blog dan bermacam-macam lagi, sedikit sekalipun pasti punya kontroversi. Penulis yakin pembaca juga memahami siapa lagi yang mahu jadi popular dan kontroversi. Penerimaan kepada masyarakat selalunya menampakkan negatif lebih dari positif. Walhal tidak semua kontroversi itu hanya berbentuk negatif. Akan tetapi kadang-kadang ia adalah suatu kebenaran yang harus diterima oleh akal.

Menjadi popular bukanlah sesuatu yang sukar. Seorang artis berkahwin dengan hantaran beratus ribu, berduyun-duyun wartawan akhbar mengambil gambar dan kenyataan darinya. Tujuannya untuk dimuatkan didalam dada akhbar seterusnya meningkatkan hasil jualan akhbar itu sendiri. Seorang ahli politik menaburkan pelbagai janji dan projek bahkan limpahan wang supaya dirinya terpilih menjadi wakil rakyat. Seorang penulis blog menulis pelbagai cerita-cerita yang mungkin menyebabkan orang lain suka mengulas setiap patah perkataanya dengan rasa marah dan benci.

Setiap apa yang kita lakukan, semuanya tertanggung diatas bahu kita sendiri. Sekiranya kontroversi itu diterima sebagai suatu kebenaran, pembaca mungkin ternanti-nanti hasil garapan kita seterusnya. Jika kontroversi dan popular itu atas dasar muak dan benci, maka terimalah nama kita dipahat oleh orang lain seperti itu. Lalu seluruh dunia akan mengenali kita dengan seburuk itu. Bagi penulis, nilailah sesuatu popular dan kontroversi itu seiring dengan tujuannya. Mahukah kita diterima dengan baik atau sentiasa dibenci oleh orang lain. Fikirkan bersama.....

Saturday 26 September 2009

Perjuangan Kembali Bermula

Setelah 'kenyang' melalui bulan syawal, menghabiskan segala macam rumah terbuka dan menerima kunjungan rakan-rakan, kini kita akan kembali berjuang dimedan pendidikan. Universiti dan meja kuliah telah pun bersiap sedia menunggu kehadiran cerdik pandai untuk dipenuhi. Memasuki semula era pembelajaran memerlukan semangat dan azam yang baru. Apa azam baru anda?

Tahun demi tahun silih berganti kita harus ada perubahan. Walaupun tidak sepenuhnya tetapi indahnya usaha itu sekiranya berwajah baru. Segala yang dirancang di dalam fikiran haruslah diaturkan dengan segera. Bagi mereka yang menempuh kegagalan, mulakanlah langkah dengan semangat yang baru. Lumrah hidup ingin sampai ke puncak, pasti akan menempuh jalan yang berliku. Justeru kegagalan akan menghantui perasaan didalam diri setiap waktu. Mudah untuk menerima tetapi susah untuk melalui pengalaman seperti itu.

Jangan ditanya lagi mahu berjaya atau tidak. Mungkin orang jahil sahaja akan bertanya sebegitu. Belajar sebegini jauh , menghabiskan tenaga dan wang ringgit hanya ditanya soalan seperti itu. Fikirkan sendiri!. Semuanya ingin menggenggam segulung ijazah. Menerima natijah peperiksaan yang baik. Bahkan awal-awal lagi berazam untuk melanjutkan pelajaran diperingkat yang lebih tinggi. Siapalah yang tidak mahu menjadi terbaik didunia ini. Teruskanlah berusaha dan berdoa untuk mencapai apa yang diimpikan!.

Thursday 24 September 2009

Habisi Juadah Di Rumah Terbuka



Begitu sinonim rumah terbuka apabila menjelang aidilfitri. Semua sahabat-sahabat sudah merancang dengan memilih tarikh yang sesuai bagi menjamu tetamu dengan juadah yang sedap dan enak. Tidak kurang juga undangan rasmi disusuli kad jemputan yang cantik ditulis khas untuk para tetamu. Malah didalam catatan diari juga habis dipenuhi berhari-hari dengan jemputan rumah terbuka. Mungkin minggu ini sahaja sudah penuh jadual yang ditulis bagi memenuhi undangan.

Kenikmatan bersama dan berkumpul rupa-rupanya begitu meriah di majlis rumah terbuka. Tambahan timbul pelbagai cerita dan isu semasa yang hangat diperkatakan. Masing-masing mahu berbual panjang dan bertanya khabar kerana sudah lama tidak bersua muka. Tuan rumah tidak jemu-jemu melayan karenah tetamu yang bermacam ragam. Begitulah agaknya keberkatan sebuah rumah yang dimasuki oleh para tetamu. Pasti akan membawa seribu rahmat dan berkat.

Menyambut hari raya diperantauan memberi sebuah kenangan kepada 'sebuah keluarga' yang mempunyai bilangan 'adik-beradik' yang ramai. Masing-masing mempunyai acuan peranan tersendiri dalam menghidupkan suasana ramah mesra di rumah terbuka. Tidak ada yang kecewa dan berasa sedih walaupun keluarga dan sanak saudara terlalu berjauhan. Pengalaman banyak melatih kita untuk terus hidup berdikari diatas kaki sendiri. Barangkali tahun ini adalah yang terakhir bersama dirumah terbuka setelah kita menamatkan pengajian dan akan pulang ke Malaysia. Laluilah pengalaman seperti ini. Ia datang setahun sekali. Sejarah ini akan tercatat dan akan dikenang sehingga ke akhir hayat.

Wednesday 23 September 2009

Perpisahan Bakal Bertandang

Malam tadi selepas selesai menghadiri majlis rumah terbuka hari raya di dewan rumah negeri, penulis merasa terpanggil untuk mengingati semula kenangan bersama sahabat-sahabat yang akan pulang ke Malaysia tidak lama lagi. Kepulangan mereka mungkin sahaja akan membawa berjuta makna setelah selesai berjaya menghabiskan pengajian di bumi Mesir ini. Keluarga dan sanak saudara adalah orang yang paling gembira menyambut kunjungan tiba anakanda yang jauh.

Proses mengharungi liku-liku kehidupan belum berakhir. Membawa gelaran azhari dan azhariah bukanlah perkara yang mudah. Merangkul suatu tanggungjawab yang besar dalam pada menghadapi masyarakat yang pelbagai karenah dan persoalan. Bersedialah kerana inilah ujian sebenar yang akan mereka lalui. Perjelaskan segala pertanyaan masyarakat tentang apa sahaja masalah dalam agama. Mereka pasti mengharapkan kita.



Tanggapan masyarakat kepada mahasiswa/i al-azhar sangatlah tinggi. Mempercayai bahawa kelimuan dan kemantapan berhujjah adalah perkara asas yang ada pada mereka. Ditambah pula keyakinan apa yang diperkatakan itu menjadi panduan dan ikutan masyarakat. Justeru mereka haruslah berani mendepani segala macam pemikiran dan pembawakan masyarakat khususnya orang melayu. Sebagai seseorang yang berprinsip pada perkara yang benar dan menolak perkara yang salah, jangan sesekali mempertaruhkan ilmu yang ada hanya kerana mahu menjaga 'periuk nasi' diri sendiri. Keberkatan yang kita miliki adalah kepunyaan Allah swt. Bahkan bila-bila masa nikmat kita akan ditarik balik sekiranya kita ingkar dengan Allah swt. Janganlah bimbang kerana rezeki itu sudah ditentukan , hanya kita perlu berusaha untuk mencarinya.

Kejayaan berhadapan dengan masyarakat adalah bagaimana cara kita mengajak mereka kepada suatu kebenaran yang jelas. Perlulah kita fikirkan dengan 2 perkara iaitu dakwah dengan kata-kata atau pun dakwah dengan akhlak peribadi yang baik. Semoga dengan kebenaran itu akan dapat memberi kesedaran yang betul kepada semua masyarakat yang benar-benar dahagakan ilmu pengetahuan agama.

Tuesday 22 September 2009

Banyak Dapat Duit Raya ?

Amalan memberi duit raya bukanlah sesuatu yang janggal atau aneh bagi masyarakat Malaysia. Tidak kira sama ada di kampung atau dibandar, kedatangan adik-adik kecil selepas solat hari raya pastinya untuk memenuhkan poket yang sedia ada. Ia seperti satu kemestian yang ada bagi penyeri dihari raya. Segerombolan kanak-kanak seramai beberapa orang memakai baju baru awal-awal pagi sudah datang di hadapan rumah. Tuan rumah pula asyik mengendap ditingkap rumah melihat adik-adik datang kerumahnya. "Tau dah, mesti budak-budak tu nak duit raya jek", kata tuan rumah.

Inilah keberkatan yang selalu tidak dapat kita lihat. Walaupun adik-adik kecil hanya tahu untuk menunggu tuan rumah buka pintu dan menjemput masuk, tetapi mereka juga seperti tetamu yang lain. Keberkatan dan rahmat akan masuk setiap rumah yang mana didatangi oleh tetamu. Layanlah seeloknya demi menceriakan suasana dipagi syawal. Bahkan dalam situasi tersebut, kita boleh sahaja untuk berkenal-kenalan dengan adik-adik yang mungkin anak kepada jiran tetangga kita. Persaudaraan Islam mengharuskan kita memberi salam dan memberi makan kepada orang yang kita kenal atau pun tidak.




Bersama dengan keluarga yang tercinta dan berkumpul adik-beradik dapat menjadikan suasana lebih meriah. Anak-anak saudara tidak lupa menuntut 'hak' mereka daripada kita sebagai pakcik atau makcik yang kaya raya. Bayangkan kita mempunyai anak saudara berbelas-belas orang sambil mereka menuntut duit raya. Hehe. Itulah keberkatannya. Memberi duit kepada anak saudara sendiri. Biarlah mereka yang menghabiskannya. Duit kita belum tentu kita mampu untuk menghabiskan.

Adik-adik yang besar dapat duit raya tak?.Kalau belum habis sekolah masih ada harapan lagi nak dapat. Tetapi kalau sudah tamat SPM sangat sukar untuk mendapat duit raya. Harapan mendung awan kelabu. Kalau mahu juga, kena tebalkan muka depan orang. Setahun sekali jea pun buat kerja macam tu.

Habis berhari raya mulalah sibuk mengira pendapatan hasil kutipan raya masing-masing. Dimulakan dengan not berwarna biru bernilai Rm1 , not hijau Rm5 dan terakhir not merah Rm10. Tetapi adik-adik tidak akan dapat sampai Rm10 punya. Biasa satu rumah Rm1 atau Rm2 jea. Bila kumpul dari banyak rumah barulah dapat Rm10. Apalah yang nak dibeli dari hasil kutipan ini. Ikut rasa hatilah mahu beli apa sahaja. Jangan pula beli barang yang tidak berfaedah sudah.

Sunday 20 September 2009

Sekelumit Perasaan Di Pagi Syawal


Syawal pertama menjadikan penulis begitu bersemangat untuk menunaikan solat hari raya. Berkumpulnya umat Islam dengan jumlah yang besar dan ramai menjanjikan keutuhan silaturrahim yang kukuh dan padu. Betapa besarnya makna sebuah takbir yang mengagungkan kekuasaan Allah swt di ulang beberapa kali. Sebuah hadiah yang menghimpunkan seluruh jutaan umat Islam di seluruh pelusuk dunia demi menyambung ikatan persaudaraan dengan lebih erat.

Ketika sejenak berfikir, pada pagi syawal inilah semuanya berkumpul sambil memohon kemaafan dan ribuan kemaafan tika menjalinkan tali persaudaraan.Perasaan yang cukup muhibbah tergambar dari senyuman saudara seperjuangan yang menuntut di bumi anbiya ini. Siapa tahu hakikat persaudaraan itu dapat diuji ketika kita bertemu mereka di pagi syawal. Melayan sahabat-sahabat yang dekat atau yang kita sendiri tidak kenal menjadikan kita lebih faham erti sebuah silaturrahim.

Episod ziarah- menziarahi antara satu sama lain merupakan aktiviti biasa dihari raya. Bertemankan sahabat-sahabat inilah kita kongsi suka dan duka perasaan di pagi syawal. Tanpa ibubapa yang jauh di Malaysia membuat kita kekosongan hilai tawa mereka sebentar demi mendapatkan segudang ilmu. Mempelajari erti bersabar dan redha diatas ketentuan yang berlaku menjadikan kita lebih matang dalam menghadapi semua cabaran.

Bayangkan bahawa sekelumit perasaan itu dapat dihiasi dengan senyuman dan ketawa sahabat-sahabat untuk berkongsi kegembiraan bersama kita. Ia lebih bermakna di pagi syawal. Mereka juga seperti adik-beradik kita. Luahkanlah perasaan itu di pagi syawal supaya kita semua sentiasa bersama mengukuhkan ikatan persaudaraan yang sudah terbina.

Friday 18 September 2009

Menghimpun Salam Merai Kemaafan


Ketika imbauan 12 tahun yang lalu menjangkau didalam fikiran, penulis bukanlah seorang pecinta sastera seperti hari ini. Seorang guru bernama Puan Fadzilah Hashim adalah permulaan segala semburan kata-kata pedas dan menyakitkan. Sambil menanda buku latihan bahasa melayu murid-muridnya beliau mengangkat sebuah daripadanya sambil menjerit bertanya " Siapa punya buku ni ?". Kelihatan buku tersebut tidak berkulit. Rupa-rupanya buku tersebut umpama roti canai yang hanya siap untuk dimakan. Dalam ketakutan penulis mengangkat tangan mengaku itu adalah kepunyaan diri ini.

" Kenapa cincai sebegini?". Sekali lagi penulis hanya berdiam diri sambil kawan-kawan lain tergelak. Hanya tulisan penulis sahaja yang selalu digelarkan sebagai tulisan 'doktor'. Mengherot entah kemana-mana. Tetapi tidak disangka rupa-rupanya ini hikmah yang berlaku pada diri penulis sekarang. Satu perjalanan yang jauh selama 12 tahun untuk bertemu dengan hikmah yang tidak terjangkau difikiran. Sekiranya penulis berkesempatan bertemu beliau, ingin diri ini mengucapkan terima kasih banyak-banyak diatas kata semburan itu. Mungkin lebih dari itu kemaafan yang terhitung sebanyak 12 kali ini harus dilangsaikan dihari lebaran.




Fikiran penulis terus menerawang mengingat kembali 8 tahun yang lalu. Matapelajaran sains yang memerlukan latihan yang kerap selalu sahaja membuatkan diri berasa malas. Tambahan guru wanita yang bersuara halus tidak langsung diberi perhatian. Mungkin pengetahuan sains peringkat menengah cukup sukar untuk difahami. Penulis langsung mengambil mudah. Puan Mas Ayu Ishak bukanlah seorang pemarah. Tetapi bagi beliau sesiapa yang mengambil perhatian yang serius ketika belajar, merekalah yang akan faham. Tanpa sedikit pun menzahirkan perasaan marah kepada pelajar yang tidak ambil perhatian, habis waktu mengajar terus keluar kelas.

Semua dendam perasaan ketika diwaktu sekolah dahulu telah mencampakkan diri ini kembali menjadi manusia yang ingin menghargai semula. Bertahun-tahun lebaran aidilfitri berlalu, sukar untuk melupakan segala kesan-kesan 'sejarah' imbauan hidup. Sekelip mata umur meningkat dan telah meninggalkan alam persekolahan selama 7 tahun yang lalu. Sekiranya ditakdirkan pertemuan kedua dalam hidup bertemu dengan orang-orang yang berjasa pada diri ini,tibalah giliran untuk membela titik peluh usaha mereka mendidik anak-anak bangsa.

Dikesempatan ini penulis ingin memohon jutaan kemaafan kepada semua guru-guru yang mendidik anak bangsa beragama Islam. Kepada semua pembaca blog yang banyak mengkritik idea dan penulisan diri ini. Kemafaan juga dipinta dari sahabat-sahabat yang mengenali diri penulis. Semoga tiap-tiap pertemuan kita memberikan seribu makna dan pengertian yang tersirat. Mudah-mudahan lebaran ini bakal menginsafkan diri kita semua. Selamat Hari Raya!.
















Thursday 17 September 2009

Menghampiri Kemenangan Di Bulan Ramadan


Setelah 28 hari menempuh ujian menahan lapar dan mendidik hawa nafsu, akhirnya kita akan bakal menghampiri kemenangan tidak lama lagi. Hadiah kurniaan dari Allah swt kepada hamba-hambanya yang mencari ketaatan dan memanfaatkan malam lailatulqadar dengan bersungguh-sungguh. Sebuah hadiah yang amat bermakna sehingga diharamkan berpuasa pada hari tersebut. Beruntunglah bagi mereka yang melalui ramadan dengan seribu pengisian ketakwaan dan pencarian cinta kepada Allah swt. Sebaliknya rugilah orang-orang yang melaluinya tanpa berasa insaf sedikit pun.

Peluang seperti ini tidak pernah akan muncul selepas ini sehingga bertemu di bulan Ramadan tahun hadapan. Sekiranya kita dikurniakan Allah umur yang panjang pastinya akan ketemu lagi. Akan tetapi, penyesalan akan tersingkap di wajah-wajah pemuka yang membiarkan ramadan lalu tanpa mengumpulkan sebanyak mungkin harta untuk bekalan akhirat. Belum tentu mereka dapat bertemu lagi dengan bulan Ramadan akan datang.

Sesungguhnya ujian yang datang dari Allah bukanlah bertujuan untuk menyusahkan umat Islam. Ini kerana kehidupan didalam dunia ini penuh dengan sesuatu perkara yang berada diluar dugaan dan kemampuan akal kita. Sebagai khalifah, kita tidak pernah bertanya mengapa Allah perintahkan begitu dan begini. Apa sahaja suruhan dan larangan tetap sahaja perlu diikuti kerana itu perintah dari tuhan kepada hambanya. Oleh itu setiap perkara yang diperintahkan sudah pasti ada sesuatu maksud dan hikmah yang cukup besar tidak kita ketahui.

Menjunjung kalimah " Kami dengar dan Kami taat" meyakinkan kita tidak perlu bersoal panjang dalam menerima segala perkara yang ditentukan. Kemenangan di bulan Ramadan menjadi bukti apabila seluruh umat Islam mampu menghidupkan rumah-rumah Allah. Mengisi hari demi hari dengan bacaaan Al-Quran sehingga habis 30 juzuk. Menjaga segala kelakuan yang boleh mencemarkan kesucian Ramadan. Semua ini hanya akan berlaku apabila tibanya Ramadan!!.

Justeru apakah nilaian yang boleh diletakkan ketika kita melalui bulan Ramadan pada kali ini? Jawablah dengan seikhlasnya kerana hanya kita yang mampu mengenal diri sendiri.

Wednesday 16 September 2009

Tuntutan Usaha Dan Tawakal


Kehidupan didunia menuntut agar semua manusia berusaha untuk mencari rezeki yang akan menjamin kesejahteraan hidup. Pelbagai ujian dan cubaan bakal ditempuhi semata-mata untuk mencapai kebahagiaan dunia. Sekiranya kita menginginkan sesuatu perkara yang menjadi keperluan harian , sememangnya bukan hanya sekadar menunggu dan mengharap belas ihsan dari orang lain. Bahkan dengan kurniaan tubuh badan yang sihat, seharusnya lakukanlah sebanyak mana pekerjaan agar kita memperoleh imbuhan daripada tiap-tiap apa yang kita usahakan.

Sekiranya seorang lelaki ingin menyara kehidupan keluarganya yang serba kekurangan, tentu dia akan memikirkan sesuatu keperluan untuk mencapai kesenangan. Bagi tiap orang yang mempunyai akal dan tubuh badan yang sihat, sepatutnya mereka keluar untuk mencari pekerjaan yang dapat melepaskan kesusahan diri dan keluarganya. Bukan hanya mengharapkan orang lain yang menanggung dirinya tanpa langsung ada rasa bersalah. Sekiranya mahu pendapatan, haruslah ia mencari pekerjaan.

Seorang pelajar yang ingin menghadapi peperiksaan, seharusnya pula mengulangkaji pelajaran dengan baik. Bukan setakat bermudah-mudah dan hanya mengutamakan perkara yang lain dari situasi peperiksaan yang dihadapinya. Sekiranya kejayaan yang diharapkan, maka berusahalah untuk mencapai apa yang dihajatinya. Kemampuan itu kadang-kadang terhalang oleh sifat kurangnya usaha dari diri sendiri.

Seorang hamba yang sentiasa berdoa kepada Allah swt, haruslah sentiasa berusaha melakukan sebanyak mungkin amal kebaikan agar doanya diterima dan permintaannya dikabulkan. Lihat sahaja didalam tafsir surah al-Fatihah ayat ke-5 , Allah swt berfirman maksudnya: " Akan dikau kami sembah, dan akan dikau tempat kami memohon pertolongan". Perintah tersebut menunjukkan manusia harus mentaati Allah swt terlebih dahulu kemudian barulah diikuti dengan meminta pertolongan.

Setelah selesai segala tanggungjawab dan keperluan telah dipenuhi, disinilah harus kita letakkan sikap tawakal dalam segala usaha yang kita lakukan. Secara zahirnya tiap-tiap usaha pasti akan membuahkan hasil yang diinginkan. Hakikat yang sebenar, Allah swt lebih berhak menentukan sesuatu dari setiap usaha yang kita lakukan. Mungkin diantara 3 contoh yang disebutkan tadi, berjaya menjadi milik kita. Mungkin juga hanya 2 perkara tadi yang kita miliki. Tidak mustahil ada juga yang langsung tidak berjaya memiliki ketiga-tiga perkara yang disebutkan tadi. Sekarang fikirkanlah sendiri bagaimana untuk kita mencapai sesuatu dengan timbangan usaha yang kita lakukan.

Monday 14 September 2009

Harta Dunia:: Mana Milik Kita Yang Sebenar


Mencari harta dunia adalah tuntutan fitrah manusia untuk menampung kehidupan yang sementara. Ia menjadi sebuah landasan dalam meneruskan hidup daripada dibelenggu kemiskinan. Segala-galanya hanya memerlukan usaha dan ikhtiar untuk mendapatkan apa sahaja yang diperlukan. Soal kekayaan bukanlah menjadi suatu kesalahan untuk dimiliki, akan tetapi hasilnya hendaklah dari yang halal. Usaha yang baik bukan sahaja akan memiliki harta yang halal bahkan akan membawa berkat.

Menjadi tanggungjawab kita untuk menyedari hakikat bahawa setiap harta kemewahan bukanlah semuanya akan kekal abadi milik kita. Bahkan kita tahu harta yang sudah dikumpul bak gunung akan diwarisi oleh anak cucu cicit kita suatu hari nanti. Lantaran terlalu mustahil untuk kita mengakui harta tersebut akan bersama kita selama-lamanya. Betapa naifnya jika ada orang yang berkata begitu. Mungkin sesuatu perlu diingat bersama, berapakah harta yang kekal menjadi milik kita?.

Jika seseorang mempunyai wang bernilai Rm100, berapa banyak yang diperuntukkan untuk keperluan dunia dan berapa pula yang menjadi miliknya sendiri. Mungkin sahaja duit tersebut akan menjadi milik orang lain. Belanja kedai, klinik , membaiki kereta dan sebagainya. Semuanya menjadi hak orang lain. Penulis ingin mengajak kita semua berfikir, manakah sebenarnya hak kekal kita selama-lamanya?.

Merujuk kepada satu hadis, Nabi saw bersabda : " Apabila mati seorang anak adam, maka terputuslah segala amalannya kecuali dalam 3 perkara, iaitu sedekah jariah, ilmu yang bermanfaat dan doa anak yang soleh". Kalau kita menyedari hakikat ini, berapakah harta yang kita pernah sedekahkan untuk melepaskan kesusahan orang lain?. Sekiranya didalam Rm100 tadi ada bahagian Rm5 untuk sedekah, maka itulah sebenarnya milik kekal kita diakhirat. Perhatikan betul-betul bahawa Rm95 tadi adalah milik orang lain. Perbezaan nisbahnya cukup besar dari apa yang kita kumpulkan untuk kesenangan kita di dunia.


Sunday 13 September 2009

Ramadhan Berakhir Dengan Sia-Sia

Penulis sedikit terkejut apabila melayari pembacaan sebuah akhbar harian popular di Malaysia. Tajuk frontpage yang terpampang di dada akhbar tersebut ialah "Umpan Goyang Bikini" . Adakah ini sebuah iklan semata-mata?. Sebenarnya ini benar-benar berlaku di kota Kuala Lumpur disaat menyambut 10 akhir Ramadhan. Siapakah pula orang yang bertanggungjawab diatas penyebaran budaya hina bulan Ramadhan ini?. Siapa lagi kalau tidak orang yang menggondol anugerah perosak agama Islam adalah orang melayu sendiri.

Ketika 10 Ramadhan terakhir adalah untuk mencari kemuliaan malam Lailatulqadar, ada pula spesis manusia mencari kemuliaan 'malam berbikini'. Tawaran yang sangat terbuka luas, memberi minuman percuma kepada pengujung wanita yang hadir memakai bikini merupakan suatu penghinaan kepada agama. Sememangnya hati mereka yang sangat keras seperti batu tidak akan dapat merasa nikmat besarnya bulan Ramadhan. Jika perkara sebesar itu pun boleh berlaku di bulan Ramadhan, tidak mustahil ia berlaku di bulan yang lain.

Pemimpin dan masyarakat seharusnya membuka mata seluas-luasnya bahawa negara kita sudah mencapai tahap yang berganda-ganda maksimum dalam menjuarai kemungkaran. Sudah bertahun-tahun kita 'membutakan mata' serta 'memekakkan telinga' dek kerana menganggap ia kebebasan hak asasi manusia. Akan tetapi kerana syaitan bertindak menjadi 'penasihat', maka mereka tidak pernah peduli akan kepentingan orang lain.

Sesungguhnya Islam telah memberi garis panduan hukuman kepada pelaku seperti mereka. Sekiranya kita masih lagi ragu-ragu dan bimbang untuk melaksanakannya, sebenarnya ia tidak lebih dengan menjadikan kita tidak yakin akan ketetapan tuhan. Jika begitu bilakah kita mahu memulakan langkah untuk menutup segala pintu-pintu kejahatan atau kita terus membiarkan mereka ditengah-tengah kesesatan?.


Saturday 12 September 2009

Antara Permintaan Nafsu Dan Penolakan Hati


Siapa yang tidak mahu mengaku membuat kesalahan sekiranya jelas berpunca daripadanya?. Siapa pula yang sering teragak-agak dalam melakukan sesuatu kerja kerana dalam hati timbul rasa curiga, sangsi, takut dan bimbang?. Kalau inilah sedang bersarang dihati kita, jagalah baik-baik kerana kita sedang cuba melunaskan permintaan nafsu. Melakukan sesuatu dalam keadaan tersebut, menjelaskan kita sebenarnya membuat keputusan yang betul atau tidak.

Kita selalunya yakin dengan sesuatu yang kita akan lakukan. Apa sahaja gangguan yang cuba datang untuk mengoyahkan perasaan kita seharusnya ditepis supaya tidak timbul perasaan syak wasangka. Prinsip yang sukar diubah selalunya dapat menilai sesuatu perbuatan dan keputusan dengan betul. Akan tetapi prinsip itu bukanlah didasari perkara yang bercanggah dengan nilai ajaran agama Islam.

Manusia memerlukan makanan rohani bagi menjernihkan hati dari dicemari perasaan syak wasangka dan lebih buruk daripada itu ialah meletakkan perkara maksiat. Ia menunjukkan bahawa sebenarnya hati mampu dikawal sekiranya makanan rohani benar-benar kita 'hadam'. Sifat hati sebegini mampu menolak ajakan hawa nafsu jahat yang merosakkan segala anggota tubuh kita.

Kejadian nafsu menjadikan seseorang itu mempunyai perasaan dan menginginkan sesuatu. Keinginan itu sendiri sekiranya bukan untuk tujuan kebaikan, nyatalah ia datang dari sifat nafsu jahat yang tidak terkawal. Membayangkan bahawa dengan penciptaan nafsu itu terkadang-kadang membuat manusia menjadi lalai dan alpa, hati dengan segera menolak ajakan yang jahat kerana bercanggah dengan fitrah kehendak hati. Sekiranya hati mempunyai makanan rohani yang cukup, dengan mudah dapat menangkis kehendak nafsu.

Tafsiran akal pula berpunca dari perlawanan antara nafsu dan hati. Akal akan dapat mentafsirkan perkataan hati sekiranya kita berjaya mengekang kehendak nafsu. Begitulah juga sebaliknya, sekiranya nafsu yang berjaya mengawal hati dan perasaan, akal akan bertindak mentafsirkan nafsu menjadi perbuatan dan akhlak kita seharian. Betapa malang sekiranya kita tidak mempunyai makanan rohani, bahkan lebih banyak keinginan hawa nafsu yang akan kita penuhi.





Friday 11 September 2009

Mengabadi Pembelajaran Dari Medan Tafaqquh

Hari ini ialah hari terakhir kelas pengajian tafaqquh bersama Syeikh Nuruddin. Penulis berpeluang untuk mengikuti kelas dari hari kedua sampai terakhir. Sepanjang pengajian berlangsung banyak manfaat yang dapat disimpan dan dikamuskan dalam hidup penulis. Bagi hati-hati manusia yang sentiasa terikat dengan pengajian tafaqquh sebegini, cukup untuk mereka merasakan bahawa banyak lagi ilmu yang masih belum diteroka untuk simpanan didada. Seolah-olah permulaan pengajian menjadikan manusia yang tidak tahu apa-apa, akhirnya dapat menghabiskan sebuah kitab fekah sebanyak 370 muka surat dalam masa 2 minggu!.


Merasakan peri pentingnya pengajian seperti ini dikekalkan, ia mampu mengukuhkan kefahaman dalam hal-hal kehidupan yang kita sendiri tidak sedari akan sesuatu masalah yang berlaku. Alangkah indahnya pengajian seperti ini dimulakan dengan suara nyanyian nasyid qasidah burdah hasil rakaman terbaru. Jumlah rakan-rakan yang memenuhi segenap ruang surau hingga ke tingkat atas sanggup untuk menunggu sehingga pengajian selesai setiap hari pada jam 12 malam.

Tambahan pula soalan dan pertanyaan dari rakan-rakan yang begitu banyak dapat dikongsikan bersama sementara Tuan Guru Syeikh Nuruddin menjawab semuanya dengan nas dan hujah yang mudah difahami. Penulis tertarik dengan satu soalan yang penulis tidak tahu siapa yang bertanyakan seperti itu. Soalannya dapat difahami penulis secara begini " Adakah sah solat makmum mengikut imam yang tidak membaca Surah al-Fatihah? ".


Penulis termenung sebentar mendengar soalan ini. Bukan kerana tidak tahu untuk menjawabnya. Tetapi penulis memikirkan masih ada soalan seperti ditanyakan dikalangan kita. Mungkin benar masih ada yang tidak faham tentang masalah-masalah yang berlaku didalam solat. Penulis tidak berniat apa-apa tentang soalan ini. Cuma penulis fikir, mudahkah untuk menjawab pertanyaan ini?.

Pertanyaan tersebut dijawab oleh Tuan Guru Syeikh Nuruddin dengan permulaannya bertanya kembali, " Apakah memang ada orang sebegitu?" sambil disambut gelak ketawa oleh rakan-rakan. Lalu disambung dengan jawapan Tuan Guru ," Kalau imam tidak membaca Al-Fatihah, kepada siapa makmum hendak bergantung? ". Akhirnya secara berseloroh Tuan Guru menyebut, "Wahabi Sungguh!" sambil rakan-rakan menyambut dengan gelak ketawa.

Sekiranya kita sebagai warga pewaris ilmu-ilmu ulama zaman silam, adakah kita sudah bersedia dengan pertanyaan tersebut?. Bahkan meneliti masalah di Malaysia sahaja, sudah pasti pertanyaan seperti itu akan timbul lebih banyak lagi. Penulis menganggap pengajian seperti ini adalah medan dan platform terbaik bagi mengetahui dan mendengar sendiri kupasan pembelajaran ilmu-ilmu yang tidak kita pelajari dikuliah. Walhal banyak ilmu yang diajar didalam pengajian ini melibatkan masalah-masalah isu semasa. Sekiranya kita hadir sendiri untuk kali yang pertama, penulis yakin kita tidak sabar-sabar lagi untuk menunggu pengajian yang seterusnya.



Thursday 10 September 2009

Psikologi Jual Beli Hartanah




Entri pada kali ini bukannya untuk membahaskan secara serius tentang urusan jual beli hartanah yang berlaku diMalaysia. Akan tetapi penulis ingin mengolah perbincangan ini dari suatu sudut yang kita tidak sedari. Walhal mungkin pada pendapat pembaca seperti tidak masuk akal atau menganggap penulis seperti budak-budak. Walau bagaimanapun apa yang penulis lontarkan ini ialah pendapat dari sisi yang berlainan. Setiap perkara yang berlaku didunia pasti akan ada hikmah dan pengajaran yang tidak semuanya kita fahami.

Pernahkah pembaca mendengar tentang Syarikat Permainan Malaysia?. Ia ada adalah sebuah syarikat yang diiktiraf oleh Malaysia Book Of Records yang mana telah mengeluarkan pelbagai jenis mainan 'indoor game'. Permainan seperti sahibba, catur dan saidina adalah contoh permainan berstrategi yang memerlukan masa dan kemahiran daya fikir yang panjang. Sebahagian daripada kita mungkin tidak mahu membuang masa dengan permainan sebegini susah dan membosankan. Mungkin sahaja kita tidak minat atau ditimpa kekalahan yang berpanjangan.

Penulis tertarik kepada satu permainan jual beli hartanah. Versi bahasa melayu disebut sebagai Saidina atau didalam versi bahasa inggeris disebut sebagai Monopoly. Permainan ini tidak menghadkan seberapa ramai pun pemain untuk menyertainya. Pada mulanya penulis merasakan bahawa permainan ini sangat tidak adil kerana nasib setiap pemain hanya bergantung kepada balingan 2 biji dadu.




Tetapi sekiranya kita meneliti benar-benar dari sudut psikologi, tentunya kita mahu kemenangan dengan mendapatkan wang yang banyak. Bukan hanya setakat itu, kita mampu merampas kekayaan pemain-pemain lain dengan strategi jual beli hartanah. Bayangkan bagaimana caranya untuk menguruskan berpuluh ribu ringgit didalam tangan dengan menjual beli tanah untuk didirikan rumah dan hotel. Perniagaan seperti ini memerlukan keberanian dan sanggup menanggung risiko.

Setiap pemain mempunyai cara dan strategi yang berbeza-beza. Cukup menguasai beberapa bidang tanah dengan membeli geran daripada bank boleh menjadikan pemain lain mula kehilangan wang sedikit demi sedikit. Akibat menceroboh tanah pemain lain, tidak dapat tidak kita harus membayar wang diatas kesalahan itu. Sekiranya pemain berjaya menguasai semua geran daripada bidang tanah tersebut, pasti akan dapat menguasai wang pemain lain. Perancangan kewangan pemain lain akan menjadi terjejas dan terpaksa pula membayar diatas pencerobohan tanah.

Sebenarnya permainan ini tidak akan memakan masa yang lama sekiranya beberapa perkara diatas papan permainan ini dibuang. Ini kerana pemain kadang-kadang harus membayar cukai, membayar jaminan waran tangkap dan membeli insurans diri. Secara realitinya, sekiranya kita mampu untuk membeli banyak geran tanah untuk didirikan rumah, kenapa pula kita tidak mampu untuk membayar semua hutang tersebut?. Mengapa pula kita dikenakan waran tangkap hanya kerana jual beli hartanah?. Di sini kita harus berfikir

Pencipta permainan ini tentu tidak akan membenarkan kita menang dengan begitu mudah. Meletakkan pembayaran cukai dan lain-lain sebenarnya adalah psikologi yang terbaik. Pemain akan sedikit terganggu dengan semua keadaan tersebut. Tidak mustahil sekiranya ada pemain yang menarik diri dan menjualkan kesemua bidang tanah kepada pemain lain. Nah, sekiranya realiti ini berlaku kepada ahli perniagaan di Malaysia, tahukah kita apa yang akan berlaku kepada nasib mereka?.